Skip to main content
Puisi Muslim Di Persimpangan Jalan | Puisi Kritik Sosial Sarkame

Puisi Muslim Di Persimpangan Jalan | Puisi Kritik Sosial Sarkame

Puisi dan kata bijak. Puisi muslim di persimpangan jalan. Mengaku muslim tapi mencela jenggot dan hijab dalih ikuti tren maka mereka lebih memilih tengt0p dan rambut mohawk anti terhadap negara islam.

Pragraf diatas adalah salah satu penggalan bait puisi sarkasme dalam bentuk puisi kritik sosial yang dipublikasikan blog puisi dan kata bijak dari empat puisi pada kesempatan ini

Puisi muslim di persimpangan jalan adalalah satu dari empat puisi kritik atau puisi kritikan yang dipublikasikan puisibijak.com dan berikut ini adalah daftar judul puisi kritik sosial adapun masing masing judul puisinya antara lain.

  1. Puisi muslim yang tak mengerti ukhuwa
  2. Puisi mulim yang sok islam
  3. Puisi muslim di persimpangan jalan
  4. Puisi masjid terkʋtuk

Empat puisi kritik sosial dalam bentuk puisi sarkas dan salah satunya adalah puisi muslim dipersimpangan jalan


Kumpulan Puisi Kritik sosial sarkasme

Bagaimana cerita di balik keempat puisi sarkasme tersebut, untuk lebih jelasnya, selengkapnya disimak saja puisinya dibawah ini diawali dari puisi muslim dipersimpangan jalan.


PUISI MUSLIM DIPERSIMPANGAN JALAN
Ismail Lubis

Mengaku muslim tapi mencela jenggot dan hijab
Dengan dalih ikuti tren maka mereka lebih memilih tengtop dan rambut mohawk
Mengaku muslim tapi menolak poligami
Mengaku muslim tapi anti terhadap negara islam
Dengan dalih pluralitas mereka menganggap mereka lebih pintar dari Tuhan soal mengatur negara

Seorang yang tidak beriman dianggap lebih jujur dari seorang mukmin
Al quran pun dianggap barang dagangan para dai
Apa ini yang disebut khoiru ummah?
Apa ini yang disebut sebagai muslim

Wahai kaum muslim
Sadarilah siapa kalian sesungguhnya
Kalian adalah umat terbaik dan agama kalian adalah satu - satunya agama yang diridhoi Allah

Jangan percaya pada musuh yang membunuh secara perlahan lewat budaya tren style dan lain - lain
Kalian punya agama yang lebih sempurna dari agama atau pemikiran manapun
Mari kembali pada quran dan sunnah

Sidoarjo 27 Juli 2016


PUISI MUSLIM YANG TAK MENGERTI UKHUWAH
Ismail Lubis

Kita tak pernah merasakan jadi minoritas
Karena itu kita tak pernah tahu suiltnya jadi minoritas muslim
Paling - paling kalo ada yang membʌntai muslim
Kita selalu ingat ayat tentang kesabaran

Padahal kita tak paham apa itu sabar
Tetapi kalo ada "muslim" yang ngebom gedung
Kita langsung mengutuk keras
Tapi kenapa kata "oknum" selalu menjadi pembenaran
Untuk tak membela sesama muslim

Dan kita malah bercʋmbu dengan musuh islam
Lalu kita tak pernah ingat kata oknum ketika "muslim" meneror

Sidoarjo 9 Juni 2016


PUISI MUSLIM YANG SOK ISLAM
Ismail Lubis

Mengaku muslim tapi enggan melaksanakan sunnah nabi
Mengaku muslim tapi menyangkal kesempurnaan islam
Mengaku muslim tapi lebih bangga ketika mampu memahami pemikiran karl marx daripada memahami quran dan sunnah
Mengaku muslim tapi melupakan 1 muharram tetapi rela mengeluarkan jutaan rupiah untuk 1 januari

Mengaku muslim tapi mencela jilbab dan niqab
Mengaku muslim tapi enggan sholat atau puasa ramadhan
Muslim macam apa ini???
Jauh dari quran dan sunnah
Mengidolakan orang yahudi

Islam itu tindakan nyata
Islam itu jalan hidup bukan sekadar ritual
Islam itu pedoman hidup bukan buat sok - sok an
Ilmu itu diamalkan bukan untuk sok pintar

Apa arti idᥱntitas islam dalam KTP tapi jauh dari quran dan sunnah

Sidoarjo 28 Juli 2016


PUISI MASJID TERKUTƲK
Ismail Lubis

Ada bid’ah yang di gandrungi
Ada sunnah yang di jauhi
Ada perebutan antar harokah
Ada kebodohan dan perpecahan umat
Ada ritual nenek moyang yang merusak agama

Tuhan pun didomestifikasi di masjid
Beragama di masjid tapi atheis diluar masjid
Dilarang bicara soal politik di masjid
Jauhkan agama dari politik

Dengan kedok hindari nʌfsu duniawi
Tapi ketika agama di poltiki oleh musuh agama
Kita hanya terdiam dan membisu
Bahkan pura - pura tidak tahu

Itulah daftar menu di masjid terkʋtuk
Dan semuanya hukumnya haram
Masjid sejatinya adalah centra dakwah
Masjid adalah jantung agama

Tapi kalau sudah begini apakah kau yakin
Agama akan berfungsi sebagaimana mestinya

Sidoarjo 28 Juni 2016


Demikianlah puisi muslim di persimpangan. baca juga puisi sarkasme Ismail lubis yang lain kami update di blog ini,Semoga puisinya menghibur dan bermanfaat, Jangan lupa di share, bila menurut anda menarik... Sampai jumpa di artikel puisi selanjutnya. Tetap di blog puisi dan kata bijak menyimak/membaca puisi puisi yang kami update. Terima kasih sudah berkunjung.

Supaya mudah mengakses Puisi Dan Kata Bijak di smartphone, klik ikon 3 titikdi browser Chrome kemudian pilih "Tambahkan ke layar utama". Selanjutnya bisa mengakses Puisi Dan Kata Bijak dari layar utama smartphone dengan klik ikon Puisi Dan Kata Bijak.
Buka Komentar
Tutup Komentar