--> Skip to main content
Puisi Jeritan Jiwa Ibunda Putus Asa

Puisi Jeritan Jiwa Ibunda Putus Asa

Puisi Jeritan jiwa ibunda putus asa. Apabila ibu menjerti dengan keputusasan dalam mengurusi keluarganya maka hal ini wajar sebab ibunda juga manusia biasa seperti hal anank-anaknya yang membuatnya menjerti, akan tetapi ha semacam in jaran di temu dalam kehidu sehari- hari. ibu ibunda sangat telaten mengurus anak dan suaminya, namun tak bisa di pungkira ada saja dalam kehidupa seperti ini.

Jeritan jiwa ibunda putus asa, judu ini hanya kombinasi dari dua puisi tentang ibu, adapun masing masng judul puisinya antara lain.
  • Puisi jeritan jiwa ibunda
  • Puisi putus asa ( ibu dan ayah maafkan aku )
Salah satu penggalan bait dari kedua puisi tersebut. "Waktu bergulir dengan lincahnya Umur semakin terkikis dengan harinya Tapi kesuksesan tak kunjung tiba Tapi kebahagiaan tak kunjung menyapa." selengkapnya dari bait ini, disimak saja puisi ibunda di bawah ini.

Puisi Jeritan Jiwa Ibunda
Oleh: Mimi Marvill

Di luar sana ... hujan masih belum reda
Berderai membasahi Ibunda
Memucatkan wajah Membingungkan anak-anaknya

Petir menyambar pohon kelapa
Garang tak terkira
Menghentakkan jiwa
Meranakan luka

Tubuh bergetar
Batin gemetar ketakutan
Berlari tunggang langgang
Berebut pelukan kasih sayang

Namun apalah daya ...
Sesampainya disana
Ibundaku merana
Jiwanya terluka
Tangannya tinggal sehasta
Tak mampu memeluk
Anak-anaknya yang ratusan juta

Berhujan ratapan jiwa
Dengan terpaksa
Membiarkan anak-anaknya meregang nyawa
Di depan matanya

Duh ...!
Batinnya mengeluh
Tubuhnya lusuh
Peluhnya keruh
Jiwanya kian rapuh
Darah dan nanah membalur tubuh

Nuraninya meronta
Menjerit menembus angkasa
Tak terima
Atas segala derita
Berseru!
Meminta keadilan Sang Maha Kuasa

Lirih bergumam
Ya Allah, Ya Tuhanku
Ampunilah dosa hamba
Hapuskan derita jiwa Negara
Dan biarkan anak-anakku bahagia

Tmg, 19 Juni 2016


Puisi Putus Asa ( ibu dan ayah maafkan aku)
Karya: k citra sari

Pagi ini kutatap embun dengan nanar
Mata bulat lebam terbenam lingkaran
Untuk tidur ku tak kuasa
Untuk makan aku tak bisa

Kali ini pedih amat pedih yang kurasa
Seperti belati yang terus menyayat luka
Kesabaran tak kunjung mereda
Tapi hasil tak pernah sampai di depan mata

Oh tuhan..
Oh langit..
Oh tanah..
Tak bisakah beban ini tersingkirkan

Waktu bergulir dengan lincahnya
Umur semakin terkikis dengan harinya
Tapi kesuksesan tak kunjung tiba
Tapi kebahagiaan tak kunjung menyapa

Oh ayah... ibu maafkan aku
Diusia kini aku tak mampu
Sungguh ananda merasa pilu
Tak mampu beri kebahagiaan yang syahdu

Tuhan kuatkan aku
Semoga tetap berdiri dijalanmu
Semoga jadi kebanggaan mereka
Semoga kelak akan berguna


Demikianlah Jeritan jiwa ibunda putus asa. Baca juga puisi ibu dan ayah yang lain yang ada di blog ini Semoga puisi ibunda di atas menghibur dan bermanfaat, Jangan lupa di share puisinya, bila menurut anda menarik... Sampai jumpa di artikel puisi selanjutnya dengan label puisi ayah dan ibu. Tetap di blog puisi dan kata bijak menyimak/membaca puisi puisi yang kami update. Terima kasih sudah berkunjung.
Supaya mudah mengakses Puisi Dan Kata Bijak di smartphone, klik ikon 3 titikdi browser Chrome kemudian pilih "Tambahkan ke layar utama". Selanjutnya bisa mengakses Puisi Dan Kata Bijak dari layar utama smartphone dengan klik ikon Puisi Dan Kata Bijak.
Buka Komentar
Tutup Komentar